Kemudian Ibnul Qoyyim berkata lagi :

[arabic-font]هَذَا وَلَيْسَ الْقَاصِرَاتُ كَمَنْ غَدَتْ … مَقْصُوْرَةً فَهُمَا إِذًا صِنْفَانِ[/arabic-font]

Dan para bidadari yang menunjukan lirikan mata ini, mereka bukanlah para bidadari yang terpingit, maka kalau begitu ada dua model para bidadari

Ibnul Qoyyim mengisyaratkan bahwa ada dua jenis bidadari yang Allah sebutkan dalam Al-Qur’an, yang pertama adalah Bidadari yang menundukan pandangan yang Allah sebutkan dalam surat Ar-Rahman ayat 56, setelah itu Allah menyebutkan ada tingkatan surga yang lebih rendah derajatnya. Allah berfirman

[arabic-font]وَمِنْ دُونِهِمَا جَنَّتَانِ[/arabic-font]

“Dan selain dari dua syurga itu ada dua syurga lagi (yang lebih rendah derajatnya)”
 (QS Ar-Rahman : 62)

Lalu Allah sebutkan bahwa dalam surga yang lebih rendah derajatnya ini ada jenis bidadari yang kedua, Allah berfirman :

[arabic-font]فِيهِنَّ خَيْرَاتٌ حِسَانٌ (٧٠)فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ (٧١)حُورٌ مَقْصُورَاتٌ فِي الْخِيَامِ (٧٢)[/arabic-font]

“Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik- baik lagi cantik-cantik, maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah (QS Ar-Rahman :70-72)

***

Selanjutnya Ibnul Qoyyim rahimahullah menyebutkan tentang sifat-sifat para wanita yang mengkhianati para suami-suami mereka. Beliau berkata :
[arabic-font] يَا مُطْلِقَ الطَّرْفِ الْمُعَذَّبِ فِي الأُلَى … جُرِّدْنَ عَنْ حُسْنٍ وَعَنْ إِحْسَانِ[/arabic-font]

Wahai orang yang tersiksa yang mengumbar pandangannya pada para wanita dunia ketahuilah bahwa para wanita dunia telah dihilangkan dari mereka kecantikan dan kebaikan (tentunya para wanita dunia memiliki kecantikan dan kebaikan, hanya saja tidak sebanding dengan kecantikan dan kebaikan bidadari-pen)

[arabic-font]لاَ تَسْبِيَنَّكَ صُوْرُةٌ مِنْ تَحْتِهَا … الدَّاءُ الدَّوِيُّ تَبُوْءُ بِالْخُسْرَانِ[/arabic-font]

Maka janganlah engkau tertawan oleh rupa mereka (yang nampaknya cantik) sementara dibalik rupa tersebut ada penyakit, akhirnya engkau akan membawa kerugian

[arabic-font]قَبُحَتْ خَلاَئِقُهَا وَقَبُحَ فِعْلُهَا … شَيْطَانَةٌ فِي صُوْرَةِ الْإِنْسَانَ[/arabic-font]

Rupa wanita dunia buruk dan demikian pula tingkahnya, syaitan perempuan yang datang dalam bentuk manusia

[arabic-font]تَنْقَادُ لِلْأَنْذَالَ وَالْأَرْذَالِ هُمْ … أَكِفَّاؤُهَا مِنْ دُوْنِ ذِيْ الْإِحْسَانِ[/arabic-font]

Wanita dunia tergoda oleh para lelaki yang rendah dan hina, tangan-tangannya tunduk kepada mereka bukan kepada lelaki yang baik

[arabic-font]مَا ثَمَّ مِنْ دِيْنٍ وَلاَ عَقْلٍ وَلاَ … خُلُقٍ وَلاَ خَوْفٍ مِنَ الرَّحْمَانِ[/arabic-font]

Tidak memiliki agama, tanpa akal, tanpa akhlak, serta tidak takut kepada Ar-Rahman

[arabic-font]وَجَمَالُهَا زُوْرٌ وَمَصْنوْعٌ فَإِنْ … تَرَكَتْهُ لَمْ تَطْمَحْ لَهَا الْعَيْنَانِ[/arabic-font]

Kecantikanya hanyalah kedustaan dan dibuat-buat, jika ia meninggalkan kecantikannya maka mata-mata tidak ada lagi yang tertarik kepadanya

[arabic-font]طُبِعَتْ عَلَى تَرْكِ الْحِفَاظِ فَمَا لَهَا … بَوَفَاءِ حَقِّ الْبَعْلِ قَطُّ يَدَانِ[/arabic-font]

Ia diciptakan dalam kondisi tidak bisa menjaga, karenanya ia tidak bisa menjaga dan tidak mampu menunaikan hak suami

[arabic-font]إِنْ قَصَّرَ السَّاعِي عَلَيْهَا سَاعَةً … قَالَتْ وَهَلْ أَوْلَيْتَ مِنْ إِحْسَانِ[/arabic-font]

Jika sang suami kurang dalam menunaikan haknya sesaat maka ia akan berkata, “Apakah engkau pernah berbuat baik kepadaku sedikitpun?”

[arabic-font]أَوْ رَامَ تَقْوِِيْمًا لَهَا اسْتَعْصَتْ وَلَمْ … تَقْبَلْ سِوَى التَّعْوِيْجِ وَالنُّقْصَانِ[/arabic-font]

Atau jika sang suami menginginkan untuk meluruskannya maka ia menolak dan tidak mau menerima kecuali ingin tetap bengkok dan kurang

[arabic-font]أّفْكَارُهَا فِي الْمَكْرِ وَالْكَيْدِ الَّذِي … قَدَ حَارَ فِيْهِ فِكْرَةُ الْإِنْسَانِ[/arabic-font]

Pikirannya selalu membuat makar dan tipuan terhadap suaminya yang hal ini membuat bingung pikiran manusia

[arabic-font]فَجَمَالُهَا قِشْرٌ رَقِيْقٌ تَحْتَهُ … مَا شِئْتَ مِنْ عَيْبٍ وَمِنْ نُقْصَانِ[/arabic-font]

Kecantikannya hanyalah kulit tipis, yang dibalik kulit tipis tersebut terlalu banyak aib dan kekurangan

[arabic-font]نَقْدٌ رَدِيْءٌ فَوْقَهُ مِنْ فِضَّةٍ … شَيْءٌ يُظَنٌّ بِهِ مِنَ الْأَثْمَانِ[/arabic-font]

Ibarat uang logam yang buruk akan tetapi dilapisi perak, maka disangka merupakan logam yang berharga

[arabic-font]فَالنَّاقِدُوْنَ يَرَوْنَ مَاذَا تَحْتَهُ … وَالنَّاسُ أَكْثُرُهُمْ مِنَ الْعُمْيَانِ[/arabic-font]

Akan tetapi orang-orang yang jeli melihat logam yang buruk di bawah perak tersebut, adapun kebanyakan orang-orang buta tidak melihat keburukan yang tersembunyi tersebut

[arabic-font]أَمَا جَمِيْلاَتُ الْوُجُوْهِ فَخَائِنَا … تٌ بُعُوْلَهُنَّ وَهُنَّ لِلْأَخْدَانِ[/arabic-font]

Adapun wanita-wanita yang cantik jelita wajah-wajah mereka, maka mereka adalah wanita-wanita yang mengkhianati suami-suami mereka, para wanita tersebut adalah milik pacar-pacar selingkuh mereka

[arabic-font]وَالْحَافِظَاتُ الْغَيْبَ مِنْهُنَّ الَّتِي … قَدْ أَصْبَحَتْ فَرْدًا مِنَ النِّسْوَانِ[/arabic-font]

Adapun wanita-wanita yang menjaga diri tatkala tidak ada suami-suami mereka maka sangatlah sedikit diantara para wanita dunia

[arabic-font]فَانْظُرْ مَصَارِعَ مَنْ يَلِيْكَ وَمَنْ خَلاَ … مِنْ قَبْلُ مِنْ شَيْبٍ وَمِنْ شُبَّانِ[/arabic-font]

Maka lihatlah keterpurukan orang-orang yang setelahmu dan yang telah lalu dari kalangan orang-orang tua dan para pemuda (akibat ulah para wanita dunia-pen)

[arabic-font]وَارْغَبْ بِعَقْلِكَ أَنْ تَبِيْعَ الْعَالِيَ الْـ … ـبَاقِي بِذَا الْأَدْنَى الَّذِي هُوَ فَانِ[/arabic-font]

Dan gunakanlah akalmu, apakah engkau hendak menukarkan suatu yang bernilai dan abadi (yaitu bidadari surga) dengan wanita dunia yang hina dan akan sirna?

[arabic-font]إِنْ كَانَ قَدْ أَعْيَاكَ خُوْدٌ مِثْلُ مَا … تَبْغِي وَلَمْ تَظْفَرْ إِلَى ذَا الآنِ[/arabic-font]

Jika engkau tidak mampu untuk meraih wanita (yang cantik dan sholihah) sebagaimana yang kau harapkan hingga saat ini

[arabic-font]فَاخْطُبْ مِنَ الرَّحْمَنِ خُوْدًا ثُمَّ قَدِّ … مْ مَهْرَهَا مَا دُمْتَ ذَا إِمْكَانِ[/arabic-font]

Maka majukanlah lamaranmu kepada Allah untuk melamar bidadari, lalu serahkan maharnya, selama engkau masih mampu melakukannya

[arabic-font]ذَاكَ النِّكَاحُ عَلَيْكَ أَيْسَرُ إِنْ يَكُنْ … لَكَ نِسْبَةٌ لِلْعِلْمِ وَالْإِيْمَانِ[/arabic-font]

Pernikahan dengan bidadari lebih mudah bagimu jika engkau memiliki ilmu dan keimanan

[arabic-font]وَاللهِ لَمْ تَخْرُجْ إِلَى الدُّنْيَا لِلَذَّ … ةِ عَيْشُهَا أَوْ لِلْحُطاَمِ الْفَانِي[/arabic-font]

Demi Allah, engkau tidaklah keluar di dunia ini hanya untuk menikmati kelezatan kehidupan dunia atau harta benda dunia yang akan sirna

[arabic-font]لَكِنْ خَرَجْتَ لِكَيْ تُعِدَّ الزَّادَ لِلْـ … أُخْرَى فَجِئْتَ بَأَقْبَحِ الْخُسْرَانِ[/arabic-font]

Akan tetapi engkau keluar di muka bumi ini untuk mempersiapkan bekal akhirat, akan tetapi engkau malah menjadi orang yang sangat merugi

[arabic-font]أَهْمَلْتَ جَمْعَ الزَّادِ حَتَّى فَاتَ بَلْ … فَاتَ الَّذِي أَلْهَاكَ عَنْ ذَا الشَّانِ[/arabic-font]

Engkau lalai dari mengumpulkan bekal akhirat hingga lenyaplah kesempatan bahkan sirnalah dunia yang melalaikan engkau dari perkara yang penting (akhirat)

[arabic-font]وَاللهِ لَوْ أَنَّ الْقُلُوْبَ سَلِيْمَةٌ … لَتَقَطَّعَتْ أَسَفًا مِنَ الْحِرْمَانِ[/arabic-font]

Demi Allah kalau seandainya hati-hati itu bersih maka tentu hati-hati akan tercabik-cabik bersedih karena terhalangnya (dari meraih akhirat)

[arabic-font]لَكِنَّهَا سَكْرَى بِحُبِّ حَيَاتِهَا الدُّ … نْيَا وَسَوْفَ تُفِيْقُ بَعْدَ زَمَانِ[/arabic-font]

Akan tetapi karena sikap mabuk kepayang kepada kehidupan dunia (sehingga hati tidak bersedih tatkala terhalang dari kabaikan akhirat dan amal sholeh), akan tetapi suatu saat engkau akan sadar (yaitu tatkala datang kematian)

***